Nemu diary di Kamar

Berniat merapihkan kamar yang mulai agak menjadi kapal pecah. Saya putuskan untuk membongkar ulang semua isi lemari. Dan yang saya temukan bukan peti harta karun ataupun sebongkah berlian tapi buku diary saat saya masih SMA. Mumpung ketemu sama buku diary waktu SMA saya bacalah semua isi diary itu yang ternyata sudah terisi sampai halaman terakhir. Kalo dipikir-pikir saya ini memang suka curcol dimana aja ya? ga di buku diary maupun disini (hehehehe :D). Sumpah pas baca lembar demi lembar tuh buku diary, ketawa-ketawaanlah, jadi inget masa lalu. Kayak yang dulu-dulu tuh diputar lagi di otak.

Tapi ada hikmah yang bisa saya ambil dari buku diary waktu saya SMA. Mm… gimana ya ceritanya bingung?? Jadi gini beberapa hari ini saya sedang agak kecewa dengan beberapa orang. Dan ternyata hal yang buat saya kecewa beberapa hari ini pernah saya lakukan di masa SMA. Betapa halus Allah mengingatkan hambaNya. Kalo kata sahabat saya yang suka jadi tempat curcolan saya, semua kejadian itu pasti atas izin Allah dan suatu hari nanti akan jadi pelajaran yang berharga. Dan saya sudah membuktikannya. Kesalahan-kesalahan yang pernah saya lakukan menjadi pelajaran berharga bagi saya sendiri. Dan Berharap Allah berkenan untuk mengampuni segala dosa dan kesalahan yang pernah saya perbuat. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *