Nongkrong di Perpustakaan ternyata menyengangkan juga

Nasib Mahasiswa tingkat 4, udah ga jaman lagi bikin jurnal ampe bikin laporan keuangan. Sekarang udah mulai serius memikirkan apa yang bakal ditulis nanti untuk skripsi. Akhirnya saya merasakan juga masa-masa ini. Sibuk cari jurnallah, referensi bukulah, dan yang pasti liat-liat referensi judul skripsi. Fiuhh… Deg-degan sodara-sodara… Seorang Yuli Jannaini Insyaallah akan memakai toga tahun depan untuk merayakan lulusan wisudanya… Aamiin Ya Rabb….

Selama saya kuliah, saya jarang banget ke perpustakaan. Palingan kalo mau nyari buku doang, itupun mungkin hanya beberapa menit saja saya sudah ga betah (contoh yang kurang baik jangan ditiru!!!). Saya termasuk orang yang kalo baca buku itu segimana Mood (ini juga jangan dicontoh). Tapi beberapa hari ini saya rajin banget ke perpustakaan. Disela-sela kerja praktek dan kuliah pasti nyempetin waktu ke perpustakaan. Walau mungkin cuma sekedar duduk atau online. Dan baru saya rasakan ternyata nongkrong di perpustakaan enak juga. Dan tadi adalah kunjungan pertama saya ke perpustakan UNPAD. Hm… Kayaknya Jalan-jalan ke perpustakaan universitas lain menyenangkan juga lho… Disana banyak buku yang mungkin ga bisa kamu temuin di kampus kamu. Udah gitu juga bisa mengganti mood juga lebih baik.

Hanya 1 yang saya tidak suka di perpustakaan. Yaitu ga boleh makan dan minum. Ya, udah tau saya ini hobinya makan, masa ga boleh makan di perpustakaan??? (Naon deui??). Tapi saya menemukan perpustakaan yang bisa makan yaitu di reading Light di gandok. Isi bukunya bahasa Inggris semua. Lumayanlah buat nambah vocab saya.

Intinya nongkrong di perpustakaan itu ga ada salahnya kok. (Lha kata siapa salah?? 😀 )

4 thoughts on “Nongkrong di Perpustakaan ternyata menyengangkan juga”

  1. Lho?
    Baru ngerasain nikmatnya nongkrong di perpus? 😆 😆

    Terlebih lagi perpus itu enak dibuat ngendon karena sepi, sunyi… Saya suka kesunyian… 😳

    Tapi ya wajarlah kalo di perpus gak bisa makan-minum. Mau tanggung jawab kalo ada noda minuman di buku perpus yang sudah tua?
    Mau bersihin remah2 roti atau makanan yang terserak di meja dan di lantai?
    Mau mendengar orang sendawa karena habis makan-minum di antara sunyinya perpus? 😀

    Karena alasan itulah, di dalam perpus dilarang bawa makanan. 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *