Tim Gegabah

Alhamdulillah acara FGK sudah selesai. FGK itu singkatan dari Festival Gedung Kayu, acara Karisma Kemaren. Sebenarnya acara FGK ini adalah rangkaian acara dari milad Karisma. Dalam acara ini banyak banget nama-nama tim baru (buatan panitia Milad Karisma). Ada tim 5 Pendawa(publikasi alumni), Makmur Jaya(dekorasi), Moonraker(Publikasi ke SMA2), dan yang terakhir adalah tim Gegabah(ngeprint2 sertifikat+plakat). Entah bagaimana filosofi nama-nama ini dibuat. Tapi kalo tim Gegabah saya tau filosofinya. Karena tim Gegabah anggotanya adalah saya. Hahahaha… Nama ini dibuatkan oleh sahabat saya.

Dimulai dari saya ditunjuk jadi PJ sertifikat dan plakat secara dadakan di H-1. Saya meng-iyakan tapi dengan 1 syarat, saya ga mau ngedesign. Akhirnya dibuatkanlah oleh sahabat saya Leily. Dan mulailah saya merekap nama peserta di H-8jam. Dan ternyata rekapan saya masih kurang dan design yang sudah dibuat ternyata memakai publisher yang notabene tidak saya mengerti dan ukurannya pun tidak tepat. Itu Artinya apa? harus design ulang. Saya langsung lemes, udah ga semangat ngerjain semua. Tapi untungnya ada teh Sari yang baik hati untuk mendesign ulang.

Setelah design dah jadi, ternyata sudah jam 4 sodara-sodara. Saya harus segera pulang karena Ada kaka saya yang baru datang dari Pontianak buat menemui adiknya yang manis ini. Kepala udah kayak pusing banget dan bingung mau berbuat apa. Masa mau nerusin dan ga menemui kakak saya. Tapi saya juga ga bisa ninggalin tanggung jawab saya. Dan saat itulah bapak direktur Gegabah datang untuk menyelesaikan masalah yaitu adalah kang Lukman. Beliau akan meneruskan perjuangan untuk mengeprint sertifikatnya. Dan akhirnya saya pun dapat pulang untuk kencan bersama orang-orang terkasih (mama dan kakak).

Keesokan paginya saya ternyata ga bisa langsung ke sekre karena harus menemani kakak saya dan mama ke GASIBU. Dan disana ke-GEGABAH-an saya kayaknya masih melekat di diri saya. Tas saya hampir aja mau dicuri orang. Jadi pas waktu itu saya lagi bawa tas ransel yang digantungin di belakang. Taulah yang namanya Gasibu itu “pasedek-sedek”. Nah, saat itulah banyak banget orang yang “pasedek-sedek” saya sudah merasakan tas saya dibuka. Tapi dalam posisi saya waktu itu saya tidak bisa berbalik untuk memutar tas agar menjadi di depan. Dan tiba-tiba my Super Hero (kakak saya) langsung ngebentak si pencuri itu. “Heh, Lo mau ngapain?” itu adalah 4 kata yang ampuh untuk mengurungkan niat para pencuri itu untuk mengambil barang di tas saya. Pastinya mereka juga ga maulah jadi korban keroyokan massa. Kakak saya langsung menutup kembali tas saya yang sudah terbuka semua. Saat keadaan sepi kakak saya menanyakan apakah ada yang hilang dari tas saya. Dan saat di cek alhamdulillah tidak ada yang hilang.

Setelah dari Gasibu saya langsung ke Balubur untuk membeli kertas sertifikat dan langsung menuju Sekre. Entahlah saat hari Minggu kemaren saya seperti dikejar-kejar deadline. Ya sertifikat, plakat, tugas uas, nganterin kakak dan masih banyak hal lagi. Sumpah kepala saya udah ngebul dengan itu semua. Pengen banget nangis banget, pengen kaburlah dari sekre tuh. Didesak dari berbagai sudut, temen-temen yang pengen sertifikat segera diselesaikan, mama yang udah nelpon kalo kakak saya mau berangkat ke jakarta dan minta dicariin travel, tugas uas yang sudah melambaikan tangannya untuk dikerjakan, surat-surat bpmak yang belum selesai. Aaaarrrggghhh… Kepala saya udah mau pecah rasanya. Apakah saya benar-benar kabur dari sekre?? Tentu saja tidak… Akhirnya saya memutuskan untuk mengerjakan sertifikat dan bilang ke kakak tidak bisa mengantarnya. Setelah acara FGK itu selesai ada sedikit momen yang membuat saya terharu. Salah satu oknum pembina membuatkan sesuatu untuk saya.

Kado kecil penuh makna (aseek)

Yah.. Dengan kado yang sederhana ini membangkitkan kembali semangat saya. Walaupun acara FGK udah selesai saya masih saja punya hutang untuk menyelesaikan sertifikat perserta. Bismillah…

Dari kejadian kemaren membuat saya berpikir akan ada yang membantumu saat situasi segenting apapun karena Allah sangat sayang pada umatnya dan ga akan ngasih ujian yang ga sanggup dijalani umatNya.Saya sangat bersyukur dikelilingi oleh orang yang sayang sama saya dan selalu membantu saya saat saya membutuhkan pertolongan.

Makasih buat ka dayat, kang Lukman, kang Rosikh, Teh Sari, dan orang-orang yang sudah membantu saya selama ini. I love you all. Maafin yuli ya kalo banyak salah…

Apakah saya Gegabah? Ya, sekarang mungkin saya adalah seseorang yang gegabah tapi nanti saya akan menjadi orang yang stabil no labil.. Aamiin…

Satu tanggapan pada “Tim Gegabah”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *