Makan Mie Ramen

Gara-gara tadi pagi saya nonton Naruto dari laptop, entah kenapa saya sangat ingin sekali makan mie ramen. Kalo ditonton dari film Naruto, si Naruto tuh kalo makan mie Ramen kayaknya enak banget. Khusyu’ dan kayak ga habis-habis. Ditambah adegan tadi pagi yang saya tonton adalah adegan Naruto lagi makan Mie Ramen. So, tambahlah saya ingin makan mie Ramen.
Asalnya setelah siaran Noon News di Salman Radio, saya hendak langsung makan Mie Ramen yang ada di depan Kampus ITB. Ternyata eh ternyata, saat saya siaran Soulmate si gue alias Intan membawakan makan siang yang didapat dari kuponnya pak Bos. Karena perut saya sudah kenyang akhirnya saya mengurungkan niat untuk makan mie Ramen.
Selepas saya siaran, saya langsung mengikuti Rapat BP (Badan Pekerja). Walaupun sebenarnya saya agak pundung (ngambek) karena ga dapet jarkom, tetapi semangat saya mengalahkan pundungnya saya. #eeeaaa lebay…
Mungkin karena saat rapat itu menggunakan otak untuk berpikir, tiba-tiba perut saya terasa laper lagi (bilang aja perut karet :P). Dan saya langsung bilang ke Intan kalo saya mau makan mie Ramen yang di Depan ITB selepas rapat.
Ternyata eh ternyata teh syahri, teh ai dan teh rina juga akhirnya ikut dalam wisata kuliner kali ini, padahal saya Cuma ngasih tau ke mereka kalo saya mau makan mie ramen (hohoho kayaknya saya punya bakat jadi marketing).

Selepas Magrib akhirnya saya, intan, teh syahri, teh ai, dan teh Rina langsung menuju Kedai Sushi Origami yang berada di sebrang masjid Salman. Pas, datang ke kedai itu, ternyata kokinya masih solat, so pasti kita kudu nunggu. Setelah agak lama akhirnya sang kokipun datang. Koki tersebut, langsung menyapa kita dengan ramah.

Asalnya saya hanya sekedar basa-basi, tanya ini tanya itu ke si bapak koki ini, dan ternyata bapak koki ini ramah banget orangnya. Dan Subhanallah beliau memang seorang koki profesional. Beliau pernah kerja di Inggris dan di Amerika. Ia membuka kedai ini baru Januari tahun ini karena merasa bosan menjadi pegawai. Banyak sekali yang diceritakan bapak itu sampai saya agak-agak lupa(maklum udah tua). Dia juga menjelaskan kalo ga semua makanan Jepang itu setengah matang. Kalo Daging ayam dan sapi harus dimasak hingga matang. Kecuali sea food, karena rasanya lebih enak kalo setengah matang.

Balik lagi soal mie Ramen, ternyata mie ramen yang tersedia tinggal 1 porsi lagi. Padahal orang yang ikut saya itu pada mau makan mie ramen. Mungkin pada dasarnya rejeki kali ya, akhirnya sayalah yang makan mie Ramen. Tetapi, teman-teman saya tetap mendapat rejeki. Si bapak koki ini memasakkan Mie Ramen dengan porsi kecil kepada teman-teman saya secara gratis!!! Baik banget kan bapaknya. Kata siapa orang baik itu susah dicari?

Hikmah yang bisa saya ambil dari kejadian ini adalah jika kita berusaha menjalin silahturahmi yang baik kepada siapapun maka rejekipun akan baik. Hehehehe….

Yang saya sesali tadi adalah saya tidak menanyakan nama bapak koki tadi. -,-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *