Supir angkot yang pengertian….

Setelah merasakan dahsyatnya kuliah dari jam 7 pagi- 5 sore, saya akhirnya memutuskan sebelum pulang untuk mampir dulu ke sekre. Eh, tau-taunya malah jadi ditanya-tanya sama teh sari buat ngerjain tugas kewirausahaannya ampe jam7 malem. Karena tugas teh Sari belum selesei, akhirnya teh Sari memutuskan untuk menginap di rumah. Kebetulan mama lagi pergi ke Pangandaran jadi serasa ada yang nemenin.

Jam saat itu menunjukkan sekitar jam setengah 8, kita berdua naik angkot yang hampir penuh dan mayoritas penumpangnya adalah laki-laki. Saya merasa kurang nyaman dengan keadaan ini. Tapi di tengah perjalanan, ada penumpang yang turun. Kebetulan yang turun itu penumpang yang duduk di depan. Setelah penumpang itu turun si mang angkotnya langsung menawarkan saya dan teh Sari untuk pindah ke depan (sepertinya si mang angkotnya mengerti ketidak nyamanan kita). Akhirnya saya dan teh Sari pun pindah ke kursi depan.

Hm…. andai aja semua supir angkot kayak gini. Pengertian kalo penumpangnya kurang nyaman. Entah kenapa malah saya jadi kepikiran kenapa ga ada angkot khusus akhwat. Kan lebih aman. Hehehhehe

6 thoughts on “Supir angkot yang pengertian….”

  1. angkot dengan strip pink di depan buat akhwat, angkot dengan strip biru buat ikhwan. btw boelh juga tuh jadi juragan angkot, masuk ke depsos gitu kali ya, atau yang ngatur regulasi per-angkotan 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *