si komit dan si kamit yang pergi

Si komit dan si Kamit adalah 2 benda yang sangat saya sayang. Komit (Komputer item) adalah komputer warna item yang senantiasa menemani saya sejak saya SMA. Kamit (Kamera item) adalah kamera pinjeman dari kakaku yang menemani saya untuk menyalurkan hobi baruku.

Dua benda kesayangan saya ini harus pergi pada hari Senin tanggal 7 Februari kemarin pukul 12.00 (halah..). Bukan bermaksud lebay tapi memang sedih harus berpisah dengan si komit dan kamit.

Inget waktu si Komit baru dibeli sama kakak…. yang meriweuhkan 1 rumah yang kudu ngangkut pke taxi. Si Komit dibeli untuk keperluan kaka saya yang sedang menyusun skripsi. Setelah kakak saya lulus, si Komit diwariskan kepada saya. Um…. Senengnya saat itu. Semenjak diwariskan kepada saya, si Komit selalu menemani saya ngerjain tugas-tugas yang bejibun…. bukan membantu mengerjakan tugas aja, si Komit juga suka menghibur saya dengan lagu-lagu atau film2 yang bisa menghilangkan kejenuhan saya. Sampe suatu hari, datanglah Mili (nama laptop). Saya semakin jarang memakai si Komit. Si Komit menjadi pajangan di rumah. Entah kenapa ada keengganan untuk menjualnya. Tapi, tibalah saatnya saya harus benar2 berpisah dengan si Komit. Kakak sepupu saya datang ke rumah untuk membeli si Komit. Kebetulan memang sedang butuh uang. Tapi tetep aja sedih kudu berpisah dengan si Komit.

Bukan hanya si Komit yang dibawa kaka sepupu saya. Si Kamit juga dibawa oleh kakak sepupu saya. Memang kalo si Kamit bukan milik saya. Saya hanya meminjam dari kakak sepupu saya ini. Kenangan yang ga akan terlupakan bersama si Kamit. Bersama si Kamit saya mulai belajar bagaimana caranya foto. Tau kata2 istilah fotografi dari diafragma, makro, dan lain-lain.

Hm… Lalu malam ini saya berpikir, ngapain saya sedih?? Toh semuanya cuma titipan dari Allah. Tugas saya cuma merawatnya dengan baik sampai pemilik aslinya mengambil. Sama seperti hidup kita, hidup ini cuma sementara, suatu hari juga akan dipanggil sama sang Pemilik. Dan tugas kita adalah menjalani hidup ini dengan baik sampai Allah memanggil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *