Menyapa Senja

Hai senja, hari ini aku menyapamu dari lantai 21 di sebuah gedung Balikpapan. Bersama teman-teman yang baru saja kukenal, dari sebuah acara yang menginsipirasi. Kau tetap indah seperti biasanya. Sampaikan salam rinduku pada seseorang disana. Seseorang yang selalu ada di dalam setiap doa. Kuharap, dia juga menyapamu dengan senyuman disana. 😊😊😊😄😄

Kak Ucup… Terima kasih untuk hari ini… Jangan kapok sama tamu yang kayak kita-kita yak… 😄😆😅

Harapan

Berdiri sseeorang di dermaga harapan
Menuliskan harapan-harapan tentang masa depan
Tersirat senyum saat kata terakhir tertuliskan
Melipat kertas menjadi perahu
Ia lepaskan perahu-perahu kertas itu
Membiarkan perahu-perahu kertas terbawa ombak
Tenggelam tersapu ombak
Entah ombak kan membawanya kemana

image

Rebutan Makanan

image
Pas liat di iklan bikin ngiler dan ternyata rasa+harganya itu... Maknyusss
image
K nila lagi nyobain kamera depan belakang hp barunya
image
Disamping saya K Dayat => Target penggedutan selanjutnya
image
K nila dan k iyut yang numpang narsis

Main Sepeda lagi

image
Setelah sekian lama, akhirnya kemaren bisa maen sepeda lagi

STOP NGELUH!!!

Gambar
STOP NGELUH!!!

Selamat Pagi Balikpapan

image
Difoto pas lagi joging pagi di sekitar rumah

Selamat pagi Balikpapan…..
Walaupun nampaknya langitnya masih malu-malu untuk menyapa, semoga sebentar lagi langitnya tersenyum indah.
Dan jangan lupa, awali hari ini dengan menyebut namaNya…
Bismillaahirrahmaanirrahiim…

Semagaaaatttt \(^o^)/

My Graduation

Akhirnya… (dengan nafas yang lega 😮 ) Saya lulus juga teman-teman :mrgreen: . Lega? Pasti. Khawatir? Pasti juga. Lega karena akhirnya melewati masa-masa menjadi mahasiswa. Khawatir karena akan keluar dari zona nyaman. Oke, sekarang saya bakalan cerita tentang wisuda saya yang akhirnya terlaksana pada tanggal 29 September kemaren.

Temen-temen yang biasanya berpakaian cuek semuanya berpakaian rapih. Sebagian para temen-temen perempuan pergi ke salon buat menyempurnakan dandannya pada hari itu. Bagaimana dengan saya? Alhamdulillah, baju kebaya kakak saya saat wisuda 5 tahun yang lalu masih muat di saya :mrgreen: dan soal make up, kebetulan kakak saya punya koleksi make up yang cukup lengkap ditambah kakak saya juga sudah terbiasa me-dandan-i saya kalo ke ondangan. Terus soal kerudung gimana? Cukup lama saya mempersiapkan ini, bagaimana caranya saya memakai kerudung tanpa harus berlebihan dan tetap menutupi dada serta tidak transparan.

Cumlaude ga? Saya termasuk mahasiswa yang tidak cumlaude hehehe :mrgreen: Selama di bangku kuliah, saya ini termasuk mahasiswa yang biasa-biasa aja. Tapi saya cukup puas dengan jerih payah saya selama ini. Setidaknya target untuk diri sendiri sudah terpenuhi. By the way, saya pernah ngerasain gimana rasanya dapet IP 4 dan saya juga pernah ngerasain dapet IP 2,7 (so what?? 😯 )

Trus PW alias Pendamping Wisudanya siapa? Yang jelas bukan suami saya, karena saya belum menikah :mrgreen: Saya ditemani Mamah dan K Nila (kakak ke 4 saya).

Kayaknya ga rame banget kalo cuma cerita, mending langsung liat foto-fotonya aja.

Lanjutkan membaca “My Graduation”

Foto sama orang hebat

Semoga suatu saat nanti bisa sehebat mereka.

image
(Teh Sari, Ridwan Kamil, Ahmad Fuadi, Saya)

Rok itu bukan halangan

Pernah mencoba climbing ato Rappeling ato flying fox? Menyenangkan? Tentu saja :mrgreen: Tapi pernah coba ga melakukan hal-hal tadi dengan menggunakan rok 😮 ? Saya pernah lho.. (pamer :mrgreen: )

Coba perhatikan lagi fotonya. Itu saya lagi Rappeling lho dan tetap memakai rok… :mrgreen:

Bagi saya, ciri khas wanita muslimah itu ada 2 yaitu kerudung dan rok. Sejak tingkat 3 di bangku perkuliahan, saya memutuskan untuk selalu berusaha memakai rok. Kalaupun saya terpaksa tidak menggunakan rok, saya akan memakai baju panjangnya dibawah lutut/paha. Tapi pada dasarnya saya memang suka permainan seperti flying fox, climbing dan Rappeling.

Nah, suatu hari ada seorang teteh yang mengajak flying fox tanpa harus membuka rok. Awalnya

saya berpikir, emang ga risih ya? Tapi ternyata saat dicoba, itu sama sekali tidak risih. Kita tetap bisa bermain flying fox dengan menggunaka Rok. Nah, saya jadi mikir kalo flying fox aja tetep bisa pake rok. Gimana kalo Climbing? Waktu di Trans Studio (bukan promosi 😛 ) ada permainan namanya kingkong climbing.

Ini pas jalan-jalan pake sepeda bareng Azmi dan teh Sari.
Tetep pake rok lhooo 😀

Otomatis mau coba, tapi tetep menggunakan rok. Apakah berhasil? Alhamdulillah naik 3 kali dan mencapai puncak.

Sekali lagi, Rok atau hijab bukan halangan buat kita. Bahkan naik sepedapun saya masih bisa pakai rok. Tapi roknya disesuaikan dengan medan. Ga mungkin saya pake rok jins yang ga lebar pas naik gunung atau naik sepeda. Pakai celana sih sebenernya ga salah, tapi ketika saya melakukan hal-hal itu dengan tetap memakai rok, saya merasa lebih feminim dalam kemaskulinan :mrgreen:

Ini foto teteh yang mengajarkan saya tetap memakai rok saat melakukan hal-hal semacam ini

Buat Ka Udin

Buat Ka Udin

Cepet sembuh ya kak…

Buat Ka Udin

Cepet sembuh ya kak…