3 Wanita Bersepeda dan Monyet Lebay

Ini teh Sari

Hari Minggu kemaren, banyak hal yang seru yang saya alami. Salah satunya seperti yang ada di judul 3 wanita bersepeda dan Monyet lebay. (Lha, kok monyet dibawa-bawa? Penasaran? Lanjutkan Baca aja postingan ini lagi πŸ˜€ )

“Yul, abis ashar mau kemana?” Tanya teh Sari minggu sore.

“Mau berenang teh ke Sabuga,” jawab Saya yang sejak memang dari pagi memang berencana untuk berenang pada sore hari.

“Bareng yuk aku mau lari sore, tapi mau bawa sepeda ke Sabuganya.”

Wah, seru juga tuh bawa sepeda ke Sabuga, “Hayu teh aku juga mau bawa sepeda.”

Ini Azmi

Sesuai dengan kesepakatan kita berdua akan naik sepeda setelah ashar. Setelah shalat ashar di Salman, saya bertemu dengan satu sahabat Fikar saya Azmi yang menanyakan hal yang sama seperti teh Sari.

“Yul, mau kemana?”

“Mau berenang ke Sabuga, tapi kesananya mau naik sepeda bareng teh Sari”

“Mau ikutlah, lagi males pulang,” kata Azmi sambil nyengir.

Untungnya ada 3 sepeda nganggur yang bisa kita pakai. Kala itu teh Sari sudah curi start duluan, jadinya saya dan Azmi harus menyusul dengan kemampuan bersepeda kami yang pas-pasan. Karena tidak terbiasa berolahraga baru aja nyampe di gerbang belakang ITB kita berdua udah tumbang dan memilih duduk di pinggir jalan. Berasa dari negara antah berantah mana kita itu, kayak yang cape banget bawa tuh sepeda. Padahal jarak yang kita tempuh ga nyampe 1 km πŸ˜€ .

3 Wanita Bersepeda

Oia, ada 1 informasi yang harus saya kasih tau, saya di kala itu sedang berpakaian girly banget alias feminim abiezz karena baru saja dari Kondangan. Jadi bayangkan pakaian saya pada saat itu, baju kondangan bawa sepeda tasnya pun tas Kondangan. Ga ada deh style buat olahraganya sama sekali.

Lanjut kecerita awal, setelah beristirahat 10 menitan, kita bertiga memutuskan untuk melanjutkan perjalanan. Untuk memasuki Sabuga alias Sagara kita mengambil jalan pintas. Yaitu melewati tangga yang ada di pertigaan Siliwangi, sebrang Kafe Halaman.

Bayangkan 3 wanita jilbaber lengkap dengan rok membawa sepeda di tangga. Kurang gagah apa coba? πŸ˜€

Tidak jauh dari tempat kita menuruni tangga disana ada monyet yang dirantai, yang sepertinya peliharaan warga sekitar.

“Eh, ntar pulang kita maen-maen dulu yuk ma monyet itu” kata teh Sari saat kita melihat monyet itu.

Si Monyet Lebay

Saya dan Azmipun meng-iya-kan rencana itu. Sesampainya di Sagara, saya mengurungkan niat saya untuk berenang karena kala itu sudah menunjukkan jam 5 kurang 15 menit. Gimana mau berenang wong tutupnya 15 menit lagi.

Saya putuskan untuk ikut lari bersama teh Sari. Sedangkan Azmi lebih memilih istirahat di pinggir lapangan. Saya berencana untuk lari 3-4 keliling. Tapi rencana itu saya urungkan karena sadar baju yang saya kenakan Ga banget untuk lari sore. Bayangkan aja saya lari dengan baju kondangan, rapih, kagak ada macho-machonya. Baru 1 putaran, saya sudah memilih untuk ikut duduk bersama Azmi di pinggir lapangan. Dari kejauhan, kita berdua melihat teh Sari yang berjalan di atas batu refleksi yang berada di pojok lapangan. saya dan Azmi pun memutuskan untuk bergabung dengan teh Sari. Toh, pikir saya ga masalah kalo jalan di atas batu refleksi dengan pakaian yang feminim. πŸ˜€

Setelah beberapa menit menikmati batu refleksi, kita bertiga putuskan untuk kembali ke Salman, tapi sebelum ke Salman, seperti rencana di awal kita mau maen-maen dulu sama monyet yang tadi kita temui. Saat itu feeling saya mengatakan kalo pasti ada hal yang menarik yang akan terjadi.

Masih bersenang-senang dengan si Monyet Lebay

Setelah ke tempat monyet itu, kita minta ijin dulu ke yang punya untuk bermain dan foto-foto. Pikiran saya waktu saat mendekati monyet itu, “Sumpah ni Monyet lebay abizzz” jadi waktu kita bertiga ngedeketin dia itu kayak yang jual mahal banget. Udah gitu kalo di elus-elus kayak keenakan trus pasang tampang manja gitu. Bener-bener lebay nih monyet. Usut punya usut ternyata ni monyet baru ditemukan sama empunya 2 hari yang lalu (berarti sekitaran jumatlah). Empunya sendiri ga tau asal ni monyet, jinak ato ga, umurnya berapa, pokonya emang baru pedekate deh ma si monyet lebay.

Nah, waktu teh Sari mau mengambil foto pake si naca (nama hp saya), diambil dong tuh hape. Ya Allah…. Kita yang waktu itu reflek langsung panik dan teriak-teriak (dasar cewek XD ), sedangkan Azmi berusaha buat merebut kembali hape dari tangan si Monyet lebay and thenΒ jeng.. jeng… jeng…. melayanglah 1 gigitan ke tangan Azmi. Melihat kepanikan kita, si empu monyet lebaypun langsung mengatasinya. Dan ikhlas ga ikhlas saya harus ikhlaskan si naca jatoh ke bawah :'( untung kagak jatoh ke solokan.

Luka yang ditorehkan si Monyet Lebay

Atas gigitan si monyet lebay, telah menorehkan luka pada tangan Azmi (kok jadi ikutan lebay ya? πŸ˜€ ). Setelah kejadian itu, buru-buru tangan Azmi dicuci dengan alat-alat yang seadanya. Untungnya di tas saya tersedia tisu dan bekas air minum yang dibeli teh Sari tadi.

Setelah kejadian itu, kami bertiga putuskan untuk segera kembali ke Salman, mengingat waktu Magrib sebentar lagi. Ternyata eh ternyata pas nyampe salman bekas gigitan si Monyet lebay itu membekak. Karena khawatir ada apa-apa sehabis Magrib saya dan teh Sari mengantar Azmi ke Rumah Sakit Sariningsih. Tapi entah kenapa yang seharusnya kita was-was malah jadi bahan ketawaan.

Kerumah sakit karena apa?

Digigit.

Digigit sama apa?

Sama Monyet.

Obat anti Monyet lebay XD

Dan benar saja saat memberi tahu keluhan pada dokter yang waktu itu menjaga, kita bukannya bermuka serius malah jadi candaan. Akhirnya, luka Azmi segera dibersihkan dan Azmi mendapat 2 obat yang salah satunya adalah anti biotik. Dokternya berpesan kalo nanti malem tiba-tiba menggigil harus segera dibawa ke rumah sakit terdekat.

Alhamdulillahnya sampe sekarang teman saya yang satu ini tidak menggigil maupun sakit. Malahan Kemaren sore kita berdua sudah bisa berkeliling ITB menggunakan sepeda. Tapi ini menjadi hal yang menarik buat kita bertiga.

Pesan-pesan:

Jangan maen foto-foto monyet deket-deket karena kemungkinan hape anda akan di ambil sama si monyet

Kalo anda tergigit oleh monyet, anjing ato semacam binatang lainnya, segera bersihkan bekas luka kalo bisa pake sabun, alkohol+betadine, lalu segera bawa kerumah Sakit

Kata siapa Jilbaber ga bisa maen sepeda?? Ini Buktinya…. Tapi ga pake digigit sama si monyet lebay ya.. πŸ˜€

5 thoughts on “3 Wanita Bersepeda dan Monyet Lebay”

  1. eh, halo jeng
    gimana kabar bekas gigitan monyet itu ? penting nih buat saya. anak saya habis di gigit monyet, bengkak dikit. cari info tentang rabies di internet kok malah jadi takut. masa inkubasi bisa 2 minggu sampai 1 tahun, itu artinya selama itu tanda-tanda belum kelihatan. tapi virus bisa saja sudah tinggal di badan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *