Petualangan Setahun (2010-2011) ke Sagarantan ala “Kenapa Harus saya?”

foto bareng sebelum pulang ke bandung bareng mama Susan jugaKenapa mesti saya ya yang di ajak liburan bareng-bareng nak kreatif? Padahal bukan anak kreatif alias ga punya divisi. Tapi sejujurnya, itulah yang saya inginkan. Dan akhirnya, sayapun ikut perjalanan yang menyenangkan ke Sagaranten pada pergantian tahun 2010 kemarin.

Rencananya sih berangkat bada jumatan, tapi karena saya ada kuliah dan kudu pulang dulu, saya baru dateng ke salman sekitar jam setengah 2.  Pas mau berangkat, saya mampir dulu ke ISTEK trus Kasmita tiba-tiba bilang, “aseek,, teh yuli beli makanan banyak..” terus saya jawab, “kenapa mesti saya yang beliin?” dan akhirnya saya hanya beli aqua 1 liter untuk di perjalanan.

Awalnya Yang berangkat ke Sagaranten waktu itu saya, Teh Isil, Susan, Kasmita, Bambang, Kang Rino dan Kang Frista. Kita berangkat menggunakan bu Jojo (mobilnya kang Rino) yang baru-baru ini penampilannya agak sedikit berbeda. Petualangan pertama kami, diawali pencarian rumah Susan, clue-clue yang diberikan cukup mudah sehingga rumah Pipih juga mudah ditemukan. Pos pertamapun ditemukan. Setelah sampe di rumah Pipih kita di suguhkan minuman berwarna orange. Dan mulailah percakapan yang GEJE.

Kang Frista : “Ini pasti Marimas.”

Kang Rino : “Bukan ini mah kayaknya Nutrisari.”

Teh Isil: “kita buktikan siapa yang bener?” (ke dapur sambil membawa barang bukti)

Dan, ternyata jawabanya adalah Nutrisari…. Akhirnya ketauan sapa yang jualan di kosannya. V(^_^)

Akhirnya kita berangkat menuju Sagaranten sekitar jam setengah 3. Sambil membawa Pipih untuk bergabung di petualangan ini. Karena melihat waktu yang sudah menunjukkan jam 4 kita mampir dulu ke pos selanjutnya untuk shalat ashar ke sebuah pom bensin yang ada masjidnya. Setelah shalat ashar, tepat sebelum kita pada naik bu Jojo, terdengar suara sirine dan didukung dengan pemandangan asap hitam di langit-langit. Awalnya kita mengira itu kebakaran tapi sepertinya bukan karena warga sekitar tidak “riweuh” di dukung tmpat keluarnya asap hitam itu adalah sebuah pabrik. Selama diperjalanan Bandung sampe Sukabumi lancar-lancar saja. Tapi dari Sukabumi ke Sagaranten kita menemukan kesulitan-kesulitan.

Kang Rino : “San, bener kan ini jalan ke Sagaranten?”

Susan : “Sejujurnya, saya ga tau jalan kalo pake mobil pribadi?”

(Feelling mulai ga enak…)

Susan: “Da saya mah taunya juga jalur bus ma angkot pokonya mah kalo turun di terminal Sugeng susan naik angkot yang ijo.”

Akhirnya, di depan sebuah bangunan kayak mall (emang mall kali) kita liat angkot warna ijo. Tapi kabar buruknya ada angkot ijo yang memang searah sama bu jojo dan ada arah kebalikannya. (Kalo g makin mendekat ya menjauh). Trus dengan mengucapkan bismillah kita ikutin angkot yang searah sama bu Jojo. Melewati alun-alun Sukabumi, jam yang kayak jam gadang trus kita menemukan terminal yang suka dituruni Susan jika pulang kampung. Dan ternyata kita saat kita ngikutin angkot ijo entah kenapa balik lagi ke tempat pertama kali kita nemu angkot ijo alias muter. Tapi kali ini Susan ingat sesuatu.

Susan: abis naik angkot ijo biasanya mah Susan jalan dulu, trus naik angkot item.

Pas lagi nyari jalan yang biasanya dilewati Susan ternyata eh ternyata jalannya di Forbidden. (feelling tambah ga enak). Karena tidak kunjung menemukan angkot warna item, akhirnya dengan penuh keberanian kita nanya ke warga sekitar. Karena di antara kita Susan yang bahasa sundanya yang bagus jadi dia yang nanyanya.

Susan : Punten pak ari bade ka terminal Jubleg(bener g ya nulisnya??) ka palih mana ya??

Warga: Lurus weh neng, nanti ada pertigaan da Bank Mandiri ambil jalan ke kiri ikutin ja jalanya.

Oke, jadi petunjuk selanjutnya adalah bank Mandiri. Dan ternyata bank Mandiri itu udah kita lewatin tadi Cuma kita salah ambil jalan tdi harusnya ambil jalan ke kiri ini malah jalan ke kanan.

Tapi ada masalah baru yang kita dapat, ternyata jalannya banyak perempatan waktu juga udah menunjukkan jam 18.00. kita menemuka sebuah masjid dan akhirnya masjid itulah menjadi pos ke 3 kita.

Setelah dapat pencerahan kitapun berangkat lagi dengan bermodal petunjuk dari warga sekitar. Kita ikutin petunjuk-petunjuk dari warga sekitar sampai akhirnya ketemu juga angkot item dan terminal jubleg. Lalu tiba-tiba Susan bilang, “Ya, inilah petualangan sesungguhnya…” Agak bingung sama kata-kata Susan. 5 menit kemudian kita masuk ke jalan yang berkelok-kelok. Tikungan yang tajam, penerangan yang sangat pas-pasan cahaya yang ada Cuma penerangan lampu bu Jojo, di tambah lagi kang Rino yang membawa bu Jojo dengan ngebut. 1 Jam pertama saya masih bisa bertahan, masih bisa nyanyi-nyanyi ga jelas sambil ngeliatin jalanan yang sama sekali tidak kelihatan pemandangannya, masih bisa ketawa-ketawa ditambah Bambang yang biasanya pendiem yang mengulang-ulang kata “Mana suaranya??”(Menirukan suara kalo main di Dufan).  Kok ga nyampe-nyampe ya?? Pikir saya waktu itu. Tiba-tiba perut ga enak, ditambah pusing melihat jalanan. Oh, tidak kenapa mesti saya yang mabok perjalanan pertama. Karena udah ga nahan lagi saya lebih memilih untuk tidur tanpa melihat aksi bu Jojo yang melewati rintangan yang banyak tikungannya.

Bangun-bangun kita udah di depan sebuah masjid agung Sagaranten. Akhirnya nyampe juga ke pos yang ke-4 yaitu rumah SUsan….

Pusing dan mual belum hilang, kita akhirnya nyampe juga di rumah Susan, rumah sederhana tapi sangat di idam-idamkan oleh kita untuk istirahat. Pas nyampe di rumah Susan langsung dihidangkan makanan yang enak-enak. Sejujurnya, perut udah laper banget tapi karena mabok perjalanan barusan menghilangkan nafsu makan saya. Yang biasanya 5 menit juga habis, tapi kali ini sayalah yang paling akhir menghabiskan makanan. Kenapa mesti saya yang terakhir?

Malemnya, rencananya sih mau begadang melihat pergantian tahun di Sagaranten, tapi rencananya GATOT alias gagal total. Sebenernya malemnya ngedenger suara kembang api ribut kayak bunyi bom, tapi kelelahan mengalahkan semangat melihat kembang api. Mata lebih memilih tidur daripada kembang api.

Sebelum subuh sekitar jam setengah 4 di bangunin sama Pipih untuk melaksanakan salat malemnya. Nikmatnya, walaupun perut masih kayak diputer-puter tapi ada kenyamanan tersendiri saat melaksanakan salat malam pada saat itu.

Paginya setelah melaksanakan salat subuh saya langsung mandi biar badan agak seger karena perut masih kayak di puter-puter. Mau berpetualang kemanakah pagi ini? Pikirku saat kita pergi pagi-pagi. Melewati pasar dan jalanan yang tadi malem kita lewati (ga sadar kalo tadi malem lewat jalan ini) . Tia kita di suatu belokkan, kita putuskan untuk foto-foto dulu. Disinilah kejadian yang tidak mengenakkan terjadi. Pas kita lagi terpesona untuk berfoto ria tiba-tiba ada yang memegang pinggang saya. Dikirain si Pipih yang megang untuk gaya foto. Pas liat dia (orang yang megang pinggang) muncul dari belakang, ternyata bukan Pipih tapi anak kayakya masih SMP gendut dan tingginya hampir sama kayak aku. Pas masih tercengang tiba-tiba dia mau meluk Susan. Kita semua masih pada bengong, tiba-tiba Kasmita langsung teriak, “WOI…WOI…!” Baru disitu kita sadar dan langsung teriak trus lari deh. Oh, tidak kenapa mesti saya yang dipegang anak itu??

Kejadian yang tidak megenakkan selanjutnya, Pas lagi jalan-jalan di sawah mau ga mau kita harus melalui pinggiran-pinggiran sawah dengan jalan yang licin. Tiba di suatu turunan, (sebenernya feeling saya udah ga enak waktu itu di dukung dengan sepatu yang licin) tiba-tiba kaki saya tidak bisa di rem dan akhirnya jatuhlah ke sawah menginjak lumpur. Ah, kenapa mesti saya yang pertama jatoh dengan kaki sebelah kiri dipenuhi oleh lumpur. Terjatuh di lumpur sawah ternyata bukan saya saja korbannya Susan dan Pipih menyusul saat kita harus melewati sungai kecil. Tinggal Teh Isil nih yang belum jadi korban. Dan mau ga mau teh Isil juga harus jadi korban karena kita harus melewati sungai yang cukup lebar yang tidak bisa diloncati. Jadi adil kan semua akhwat kebagian kotor. Ikwan-ikhwan tuh pada licik ga terlalu kotor. Tapi saya masih bertanya kenapa mesti saya yang masuk pertama ke lumpur?

Pulang-pulang dari Sawah, Susan beli ikan buat kita bakar. Kalo ini sih moment-moment yang menyenangkan, ikhwan-ikhwan bakar ikan akhwat-akhwatnya bikin sambel. Awalnya mau buat sambel tomat biasa tapi kata ibunya Susan Khas Sagaranten tuh sambel jahe. Karena ga tau cara buatnya kita serahkan semuanya ke mamanya Susan.

Ting… Ting… tiba-tiba ide muncul, gimana kalo makannya pake daun pisang? Haha, gagasan yang bagus dan praktis. Makan di daun pisang menbambah kenikmatan. Kao kata kang Frista ini baru “ELEGAN”.

Walaupun subuh-subuh udah mandi, tapi karena adanya kejadian lumpur jadi aja harus mandi ulang. Habis mandi ga terjadi hal yang istimewa kecuali sakit perut yang terasa lagi. Argh,,,,  tidak!?!?!

Bada Zuhur sang Ketumbar alias Kasmita mengambil inisiatif untuk melakukan refleksi awal tahun, disana kita ngebicarain evaluasi kinerja kita selama 1 tahun belakangan, dan tentu saja resolusi tahun 2011.

Liburan 1 tahun yang menyenangkan (2010-2011), dengan acara detektif yang tidak direncanakan sebelumnya. Ditambah kata-kata andalan dari setiap pembina. Pokonya mah seneng deh.

Makasih ya buat T’Isil yang udah ngajak ke liburan kali ini walau sebenernya saya bukan anak kreatif.

Makasih buat kang Rino atas bu Jojonya. (unyu.. unyu… unyu….)

Makasih juga Buat Susan dan Mamanya yang udah nerima kita-kita. (Sejujurnya saya senang)

Makasih buat kang Frista yang minjemin minyak kayu putihnya yang ampe sekarang belum dibalikin (karena saya Elegan).

Makasih buat Pipih atas nutrisarinya. (baiklah kalo memaksa saya akan menghabiskan nutrisarinya)

Makasih buat Bambang yang bisa buat saya ketawa. (Mana suaranya??)

Makasih buat Kasmita yang juga bisa buat saya ketawa hehehehehehe (ketawa ala Mitha).

Makasih semuanya,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

5 thoughts on “Petualangan Setahun (2010-2011) ke Sagarantan ala “Kenapa Harus saya?””

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *